Advertisement

Advertisement

Bisnis Paytren Ustad Yusuf Mansur Sebagai Peluang Usaha

BISNIS PAYTREN USTAD YUSUF MANSUR
Bisnis Paytren Ustad Yusuf Mansur Sebagai Peluang Usaha - bagi seluruh komponen masyarakat yang memiliki motivasi untuk efisiensi anggaran pengeluaran keluarga dalam pemenuhan kebutuhan Pulsa, Listrik, Air, Internet, TV Berbayar, Games, Kredit, Telkom, dll termasuk tiket pesawat. 

Paytren Sebagai Teknologi Mutakhir, Aplikasi Paytren kini bisa di download di Google Play yang mensupport semua tingkatan OS Android.

Orang Tua Harus lstiqamah Agar Menjadi Panutan Bagi Anak-Anaknya

MARWAHISLAM.net | Corak seorang anak itu mengikuti corak kedua Orang tuanya. Apabila Kedua Orang tua termasuk orang yang saleh maka anak-anaknya akan mengikuti dalam amalan yang saleh karena usaha-usaha menuju perbaikan termasuk bagian dari kebaikan itu sendiri. 

Sesuatu bayang-bayang tidak akan tampak lurus jika kayunya bengkok. Kedua Orang tua merupakan sumber utama dalam pemberian pendidikan tentang nilai-nilai yang mulia terhadap anak-anak.

Orang tua yang saleh akan selalu dicontoh oleh anaknya dan mereka akan berbakti dan taat kepada kedua Orang tua. 

Jika kedua Orang tua selalu kontinu menjalankan syariat Allah swt. maka Allah swt. akan memberkati kehidupannya, menjaga dan memberkati anak-anaknya, memberikan pertolongan-Nya terhadap anak-anaknya untuk berbakti kepada kedua Orang tua dan Allah swt., dan juga akan menjaga mereka setelah kedua Orang tua meninggal.

Harus lstiqamah Agar Menjadi Panutan Bagi Anak-Anaknya

Allah swt. berfirman, "Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar."  (an-Nisaa’: 9).

Kita akan lanjutkan pada artikel berikutnya dengan point keduapuluhsatu yaitu "Pendidikan Anak Harus Dilakukan Secara Bertahap Untuk Menghindari Adanya Penyimpangan (Deviasi)".

Kebaikan anak-anak itu sangat berkaitan erat dengan kebaikan kedua orang tua, karena sesungguhnya berbakti kepada keduanya merupakan bentuk dari kebaikan.

Uraian tersebut adalah bagian dari artikel utama perlu dibaca juga yaitu : Orang tua wajib mencegah kedurhakaan anak

Orang Tua Harus Sungguh-Sungguh Mendidik Anak dengan Baik dan Benar

MARWAHISLAM.net | Para orang tua wajib memberikan pendidikan yang baik dan benar terhadap anak-anaknya ketika mereka masih kecil agar keduanya dapat memetik kemenangan dan ketenangan dikala mereka sudah dewasa.

Pendidikan yang baik terhadap anak-anak akan memberikan hasil yang baik pula yaitu anak-anak yang berbakti dan taat kepadanya.  Mereka akan menghormati dan memuliakan kedua orang tua sepanjang masa. Namun jika pendidikan yang diberikan kepada anak-anak tidak baik akan mendorong mereka berbuat durhaka.

Kira melihat sebagian mereka sama sekali tidak memperhatikan persoalan ini bahkan mereka hanya memberikan fasilitas lahiriah saja seperti makan, minurn, tempat tinggal, pakaian dan tidak menghiraukan kebutuhan yang lain seperti pendidikan adab dan akhlak yang baik. 

Sungguh-Sungguh Mendidik Anak dengan Baik dan Benar

Sehingga pendidikan akhlak, mereka memperolehnya dari media-media sosial, melalui pengalaman dari lingkungan sekitarnya dan lain-lainnya, dengan lepas kontrol atau tidak pernah mendapatkan nasihat dan arahan yang benar dari kedua orang tua. Pola pikir mereka tercampuri polusi sehingga menjadikan mereka jauh dari sendi-.sendi adab dan akhlak yang baik.

Pola pikir seperti inilah yang akhirnya menjerumuskan mereka berbuat durhaka dan berbuat tindakan yang buruk.  Maka, sudah menjadi kewajiban bagi kedua orang tua untuk mendidik dan menanamkan akhlak yang baik terhadap anak-anak dan perlu ditingkatkan agar mereka benar-benar menjadi anak-anak yang berbakti kepada keduanya.

Shalawat Qubra

MARWAHISLAM.net | Shalawat QubraLafazh Arab :

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَ اْلمُرْسَلِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالنَّبِيِّنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالصِّدِّيْقِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالرَّاكِعِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالْقَاعِدِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالسَّاجِدِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالذَّاكِرِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالمْكُبَرِِّيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالظَّاهِرِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالشَّاهِدِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالاْوَّلِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالأخِرِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَي يَارَسٌولَاللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَانَبِيَ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدِيْ يَاحَبِبَ اللهِ
QUBRA

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَنْ اَكْرَمَهٌ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَنْ عَظَّمَهٌ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَنْ شَرَّفَهُ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَنْ اَظْهَرَهُ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَن اخْتَارَهٌ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَنْ صَوَّرَهٌ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَنْ عَبَدَاللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاخَيْرَخَلْقِ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاخاَتِمَ رٌسُلِ اللهِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسٌلْطَانَ اْلاَنْبِياَءِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَابٌرْهاَنَ الاَصْفِيَاءِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامُصْطَفَى

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامٌعْلَى

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَجْتَبَى

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامٌزَكىَّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَكِّىٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامَدَنِيٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاعَرَ بِيٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاقٌرَشِيٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاهاَشِمِيٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَااَبْطَحِيٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَازَمْزَمِيٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاتِهاَمِيٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَااٌمِّيٌّ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّّدَوَلَدِاَدَمَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَااَحْمَدَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامٌحَمَّدٌ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاطَهَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَايَس

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَامٌدَ ثّرٌ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاصاَحِبَ الكَوْثَرِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاشَفِيْعٌ يَوْمَ المحَشَرِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاصاَحِبَ التاَّجِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاصاَحِبَ المِعْرَاجِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالاَوَّلِيْنَ وَالاَخِرِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالمحٌسِْنِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدَالكَوْنَيْنِ وَالثَّقَلَيْنِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاصاَحِبَ النَّعْلَيْنِ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدِي ياَرَسٌوْلَ اللهِ ياَخَاتمَِ الاَنْبِيَاءِ وَالمٌرْسَلِيْنَ

اَلْفُ اَلْفِ صَلاَةٍ وَاَلْفُ اَلْفِ سَلاَمٍ عَلَيْكَ يَاسَيِّدِي يَانَبِى اللهِ

اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ وَالْحَمْدٌلِلّهِ رَبِّ اْلعَالمَِيْنَ

Bacaan Shalawat :

BISMILLAAHIRRAHMAANIRRAHIIM

Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidal Mursaliin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidan nabiyyiin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidas shiddiqiin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidar raaki’iin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidal qaa’idin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidas saajidiin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidadz Dzaakiriin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidal Mukabbiriin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidadh dhaahiriin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidasy Syaahidiin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidal Awwaliin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidal aakhiriin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidii yaa Rasulallah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Nabiyyallaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa sayyidii yaa Habiiballaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa man Akramahullaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa man ‘Adhdhamahullaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa man Syarafahullah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa man adhharahullaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa manikhtaarahullaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa man shawwarahullaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa man “Abadallaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Khaira kholqillaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Khaatima rasuulillaah
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Sulthaanal Anbiyaa’
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Burhaanal Ashfiyaa’
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Musthafaa
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Ma’laa
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Mujtabaa
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Muzakkaa Makkiyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Madaniyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa”Arabiyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Qurasyiyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Haasyimiyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Abthahiyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Zamzamiyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Tihaamiyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Ummiyyu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Sayyida Waladi Aadam
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Ahmadu
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Muhammad
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Thahaa
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Yaasiin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Muddatstsiru
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa ShaaKautsarihibal
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Syaafii’uyaumal Mahsyari
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Shaahibat Taaji
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Shaahibal Mi’raaji
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Sayyidal Awwaliina wal aakhiriin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Sayyidal Muhsiniin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Sayyidal Kaunaini Wats-tsaqalaini
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Shaahiban Na’lain
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Sayyidii yaa Rasuulallaah yaa Khaatimal Anbiyaa’i wal Mursaliin
Alfu Alfi shalaatin wa Alfi Salaamin ‘Alaika yaa Sayyidii yaa Nabiyyallaahi ilaa yaumiddiin wal hamdu lillaahi Rabbil ‘Aalamiin.

Artinya :

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu para utusan
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu para nabi
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu para shiddiqin
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang ruku’
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang duduk
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang sujud
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang dzikir
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang mengagungkan
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang nampak
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang bersaksi
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang terdahulu
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang kemudian
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghuluku ya Rasulallah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai Nabi Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai junjunganku wahai kekasih Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang dihormati Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang diagungkan Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang dimuliakan Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang didhahirkan Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang dipilih Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang dilukiskan Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang berbakti kepada Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai sebaik-baik makhluk
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penutup para utusan Allah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai Raja para Nabi
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai Hujjah paraSufi
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai manusia pilihan
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai manusia yang ditinggikan
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai manusia yang dipilih
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang disucikan
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang Makkah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang Madinah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang Arab
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai bangsa Qurays
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai keturunan Hasyim
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai bangsa Abthahiyyah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai bangsa Zamzam
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai bansa Tihammah
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai nabi yang Ummi
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu anak Adam (manusia)
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai Nabi Ahmad
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai Nabi Muhammad
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai Nabi Thaha
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai Nabi Yasin
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang berselimut
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang memiliki telaga Kautsar
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang memiliki mahkota
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai orang yang bermi’raj
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang-orang yang terdahulu dan  kemudian
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai penghulu orang yang baik-baik
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai pemimpin dunia dan akhirat,pemimpin jin dan manusia
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai yang memiliki dua sandal
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai junjunganku wahai utusan Allah, wahai penutup para Nabi dan para Rasul
Sejuta rahmat dan sejuta keselamatan untukmu wahai  junjunganku wahai nabi Allah hingga hari pembalasan dan segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam.
—————–

Fadhilah dan faedah Shalawat Qubra :

Adapun fadhilah dan khasiyat sholawat Qubra itu besar dan banyak sekali , yang diantaranya barang siapa yang membaca secara istiqomah sehari satu kali , insya Allah orang tersebut akan diberi pahala dan kenikmatan yang besar sekali dari Allah, yang belum pernah terlihat oleh mata, belum pernah terdengar telinga orang dan belum pernah terlintas di benak seseorang. Dan juga akan mendapat ketentraman hati cukup sandang pangan serta dikabulkan hajatnya.

Shalawat Qubra dinukil dari Alfiyatushalawat yang dihimpun oleh Syaich Muslih bin Abdurrahman Al-Muraqy, dan shalawat itu dinamakan Shalawat Qubra, menurut beliau fadhilah shalawat ini yaitu baik sekali bagi orang yang sedang menunaikan Ibadah Haji ke Mekah dan Madinah untuk memperbanyak membaca Shalawat Qubra itu di mana saja yang pantas. 

Lebih-lebih di waktu ziarah ke makam Rasulullah saw, maka sangat dianjurkan sekali agar segala maksud dan tujuannya yang baik dapat dikabulkan, hajinya menjadi haji yang mabrur, umrahnya menjadi umrah yang diterima oleh Allah SWT, dengan sebab berkah shalawat dan dengan sebab syafaat Nabi Muhammad saw.

Itulah shalawat yang dinisbatkan

Orang Tua Harus Memperhatikan Anak Ketika Mereka Mendekati Balig dan Meluruskan Budi Pekertinya

MARWAHISLAM.net | Masa mendekati balig termasuk masa yang paling mengkhawatirkan setiap orang dalam jenjang kehidupannya. 

Ia akan merasakan tidak adanya keseimbangan antara jiwa dan perasaan dan ia tidak bisa berpikir tentang masa depan dengan baik karena antara fanatik, pemikiran yang dangkal dan semangat yang berkaitan dengan syiar-syiar kosong dari substansi bercampur dengar idealisme (walaupun idealisme tersebut salah), dan mereka menganggap pendapatnya benar walaupun pendapat tadi salah. 

Memperhatikan Anak Ketika Mereka Mendekati Balig dan Meluruskan Budi PekertinyaSehingga mendorong mereka tidak mau tunduk terhadap perintah kedua Orang tua, menganggap keduanya termasuk kelompok generasi lama yang tidak paham akan tuntutan zaman dan tidak bisa berpikir ilmiah.

Akhirnya, tertanamlah di dalam jiwa mereka perasaan minus terhadap kedua orang tua atau menyebabkan mereka durhaka kepada keduanya.

Karena itu,dalam Marhalah (jenjang) ini kedua orang tua harus selalu memperhatikan anak-anaknya dan meluruskan budi pekertinya dengan cara yang bijaksana, penuh pemahaman dan tanpa disertai dengan kekerasan.

Ustadz Muhammad Said Maulawi mengatakan, fase ini adalah fase yang paling berbahaya, baik dalam skala mikro maupun makro. Maka, kedua Orang tua harus menanganinya dengan teliti dan sungguh-sungguh.

Keluarga yang mendapat petunjuk dari Allah swt. Adalah keluarga yang mampu mendidik anak-anaknya di dalam fase ini menuju jalan keselamatan. 

Sesungguhnya jenjang ini adalah jenjang yang sangat berbahaya karena dalam jenjang ini bisa memicu anak untuk berbuat durhaka, penyelewengan, dan melawan perintah kedua Orang tua.

Bahkan terkadang membuat reputasi keluarga menjadi jelek sebab tindakan yang tidak baik dari anak-anak mereka.

Orang Tua Harus Menjaga Anak Agar Terhindar Dari Bahaya Cinta Berlebihan Terhadap Dunia

MARWAHISLAM.net | Apabila kehidupan mereka hanya digunakan untuk menumpuk harta, maka perbuatan tersebut akan menyebabkan penyelewengan dan menumbuhkan rasa cinta yang berlebihan terhadap harta sehingga mereka bisa meninggalkan nilai-nilai Islam dan pada akhirnya akan mendorong mereka berbuat durhaka dan bertindak buruk kepada kedua orang tua.

Allah swt. telah menganjurkan kita berbuat tawassut 'tengah-tengah' dan tidak menghambur-hamburkan dalam segala urusan, terutama masalah berinfak.

Allah swt. berfirman, "Sesungguhnya pemboros-pemboros itu adalah saudara-saudara setan dan setan itu adalah sangat ingkar kepada Tuhannya." (al-Israa’: 27).

Demikian juga, Allah swt. melarang kita berbuat pelit dan bakhil, seperti dalam firman-Nya, "Dan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengulurkannya karena itu kamu menjadi tercela dan menyesal." (al-Israa’: 29).

Bahaya Cinta Berlebihan Terhadap Dunia

Dengan menggunakan dasar-dasar pendidikan, anak kita akan memperoleh hasil yang baik dan maksimal karena kalau kita menerapkan pendidikan terhadap anak dengan metode israf (berlebih-lebihan) maka hasil yang akan kita peroleh adalah penyimpangan akhlak dan jiwa sehingga dikhawatirkan akan menyebabkan tindakan durhaka kepada kedua Orang tua. 

Demikian juga .sebaliknya, apabila kita menggunakan metode pelit dan bakhil dalam mendidik anak, maka hasilnya juga akan sama.

Dr. Said Abdul Adzim menuturkan kisahnyn, "Seorang sopir pernah bercerita kepadanya. Dalam ceritanya, sopir tadi mengatakan, 'Saya pernah menyopir mobil menjelang tengah malam. Kemudian aku temukan seorang perempuan menangis, aku menyangka perempuan tadi ingin pulang ke rumahnya dan ia tidak mempunyai uang untuk membayar ongkos pulang.

Akhirnya, aku membawanya ke dalam mobil. Setelah itu, perempuan tersebut bercerita kepadaku bahwa dia mempunyai tiga anak, mereka semua memukulinya dengan tongkat sebab dia menikah dengan seorang laki-laki yang sudah tua.

Mereka mengancam akan memukuli laki-laki tua tadi sepulang dari Saudi, sebab mereka tidak dibelikan mobil dan tidak diberikan uang tabungan di bank. Padahal mereka sudah besar, dua anaknya sudah duduk di bangku kuliah dan yang satu lagi duduk di bangku sekolah menengah umum." (Lihat Wabil walidaini ihsaana, hlm. 126).

Lihatlah, dampak kecintaan harta yang berlebih-lebihan ini. la membawa jiwa manusia menjadi pemarah, berbuat jelek kepada seorang ibu di tengah malam, dan mengakibatkan adanya celaan dan pemukulan kepada seorang Ayah.

Karena itu, kewajiban kedua orang tua terhadap anak-anaknya adalah mengarahkan dan menjaga mereka agar terhindar dari bahaya yang diakibatkan kecintaan harta yang berlebihan.  Ajarilah mereka di bidang ekonomi dengan cara yang tidak berlebihan atau tidak membiarkannya. 

Dengan demikian, mereka akan menjadi anak-anak yang berbakti kepada kedua orang tua, baik di waktu mereka masih kuat atau disaat sudah lanjut usia.

Memantau Perkembangan Keadaan Jiwa Anak dan Mengobatinya Jika Dibutuhkan

MARWAHISLAM.net | Terkadang seorang anak melakukan perbuatan yang buruk karena perbuatan tersebut dipengaruhi oleh keadaan jiwa mereka yang buruk, dan akhirnya mereka berbuat durhaka terhadap kedua orang tua. 

Penyakit-penyakit kejiwaan merupakan salah satu penyakit yang merebak di era sekarang, terutama di kalangan para pemuda. Penyakit ini disebabkan kecintaan materi yang melampaui batas dan kehidupan yang jauh dari jalan Allah swt.

Memantau Perkembangan Keadaan Jiwa AnakBukti dari merebaknya penyakit ini adalah meningkatnya tindakan bunuh diri yang ada di negara Barat dan negara-negara berkembang, meskipun mereka di sokong ekonomi dan kemajuan materi yang kuat. 

Semua itu hanya membuat mereka lupa terhadap Allah swt dan Allah pun akan melupakan mereka. Ilmu dan kemajuan yang mereka peroleh tidak akan bermanfaat dan hanya akan menjadi amal yang sia-sia. 

Allah swt. berfirman, "Merek hanya mengetahi yang lahir saja dari kehidupan dunia, sedang mereka tentang (kehidupan) akhirat adalah lalai." (ar-Ruum: 7).

Kecintaan pada materi bisa menyebarkan gejala-gejala penyakit kejiwaan dan mengakibatkan ruh dan jasad terpisah sehingga menyebabkan anak-anak berperilaku seperti setan, berbuat maksiat, mungkar, dan durhaka kepada bapak dan ibu. 

Banyak sekali kita lihat seorang pemuda dengan tega membunuh ayahnya, sebagian lagi ada pemuda yang memaki-maki dan memukulnya sampai mati, sebagian lagi ada yang memukuli ibu atau membunuhnya dan contoh-contoh yang lainnya. Sekali lagi, bahwa kejadian-kejadian ini dilatarbelakangi oleh menyebarnya penyakit-penyakit kejiwaan di kalangan pemuda.

Oleh karena itu, kedua orang tua wajib mengikuti dan memantau perkembangan keadaan jiwa anak dan mengobatinya jika dlperlukan, agar mereka terjaga dari bahaya yang menghancurkan yang terkadang mengakibatkan mereka bisa durhaka kepada keduanya.

Menjelaskan Bentuk-Bentuk Durhaka dan Mencegah Anak-Anak Melakukannya

MARWAHISLAM.net | Terkadang secara umum tanpa disadari, seorang anak melakukan perbuatan durhaka kepada kudua tua, atau bahkan jiwanya mengatakan bahwa perbuatan tersebut bukan termasuk perbuatan durhaka.

Allah swt. berfirman, "Katakanlah, ’Apakah akan Kami beri tahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya, yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya." (al-Kahfi: 103-104).

Karena itu, kedua orang tua harus menjelaskan bentuk-bentuk durhaka dan mencegah anak-anaknya agar jangan sampai melakukannya. Di antara bentuk-bentuk durhaka terhadap kedua orang tua, membuat sedih kedua orang tua, menyebabkan kuduanya menangis dan membuat mereka sakit.

Ibnu Umar r.a. berkata, "Perbuatan yang menyebabkan kedua orang tua menangis, itu termasuk perbuatan durhaka dan termasuk dosa besar." Demikian juga, perbuatan yang menyebabkan kedua orang tua dicaci maki termasuk perbuatan durhaka dan termasuk dosa besar.

Diriwayatkan dari Abdullah bin Amr bin Ash r.a. bahwa Rasulullah saw. bersabda, "Termasuk dosa besar orang yang mencaci maki kedua orang tuanya." Kemudian para sahabat bertanya,

Menjelaskan Bentuk-Bentuk Durhaka
"Wahai Rasulullah saw., apakah mungkin seseorang mencaci maki kedua orang tuanya ?" Kemudian beliau menjawab, "Ya, apabila seseorang mencaci maki ayah orang lain, kemudian ayah orang lain tersebut mencaci maki ayahnya, dan apabila seseorang mencaci maki ibu orang lain, kemudian ibu orang lain tersebut mencaci maki ibunya." (HR Muslim, bab iman: 145, Ahmad dalam Musnadnya: 2/164, at-Tirmidzi: 4).

Perbuatan durhaka terhadap kedua orang tua tidak hanya terbatas pada perbuatan saja, tetapi terkadang mencakup pérbuatan dan ucapan secara bersamaan dan bahkan terkadang pandangan mata yang bermaksud untuk menghina kedua orang tua atau membuat keduanya marah, itu juga termasuk perbuatan dosa.

Diriwayatkan dari Urwah, dalam firman Allah swt. yang berbunyi, "Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan", dia berkata, "Apabila kedua Orang tua memurkaimu maka janganlah kamu membalas dengan pandangan yang memusuhi karena sesungguhnya tanda yang pertama yang bisa diketahui bahwa seseorang itu marah, yaitu dengan pandangan yang tajam terhadap orang yang memarahinya."

Hasan al-Bashri ditanya, "Sampai batas manakah durhaka kepada kedua Orang tua itu ?" Kemudia dia menjawab, "Batasannya adalah dengan mencegah kedua orang tua, membiarkan keduanya dan memandang keduanya dengan pandangan yang tajam."

Dr. Said Abdul Azhim berkata, "Seorang anak tidak boleh membiarkan kedua Orang tua, tidak boleh sombong terhadap keduanya, dan terlebih lagi tidak boleh memukul atau membunuhnya. Bahkan ada riwayat yang menjelaskan tentang ancaman yang ditujukan kepada orang-orang yang durhaka terhadap teman-teman kedua Orang tua." (lihat dalam kitab Wubil waalidaini ihsaana hlm. 120).

Diriwayatkan dari Ibnu Umar ra. ‘Sesungguhnya lbnu Umar dalam suatu perjalanan pernah bertemu dengan seorang Badui dan orang tua Badui tersebut adalah kawan sahabat Umar r.a.. Kemudian Ibnu Umar berkata kepada Badui tersebut, "Bukankah kamu anak dari si fulan ?"

Kemudian ia menjawab, "Ya, lalu Ibnu Umar memerintahkan Orang Badui tersebut untuk mengambil keledai yang berada di belakangnya dan Ibnu Umar melepas serban yang melekat di kepalanya kemudian diberikan kepada orang Badui tersebut. 

Kemudian orang yang bersama Ibnu Umar bertanya kepadanya, "Bukankah cukup kamu beri dua dinar kepadanya ?" Lalu Ibnu Umar menjawab, "Saya pernah mendengar Nabi saw. bersabda, 'Jagalah hubungan tali persahabatan ayahmu, jangan kamu putuskan, karena Allah swt. akan memadamkan cahayamu." (HR Bukhari dalam kitab al-Adabul Mufrad, Thabrani dalam al-Ausatil, Baihaqi dan Imam al-Iraqi mengatakan sanad hadits ini jayyid dan hasan).

Apabila kita telah menjelaskan bentuk-bentuk durhaka kepada anak-anak terhadap kedua orang tua dan memperingatkan mereka tentang bahayanya maka mereka akan berusaha dengan sungguh-sungguh untuk menjauhinya, agar jangan sampai mereka melakukan perbuatan tersebut.

Alangkah bijaknya bila mulai membaca permasalahan ini dari artikel utamanya yaitu : Orang Tua Wajib Mencegah Kedurhakaan Anak

Menasihati Anak Untuk Mengingat Kematian dan Kubur serta Akhirat

MARWAHISLAM.net | Di antara faktor yang menyebabkan hati menjadi lunak dan mampu menggerakkan jiwa seseorang untuk berbuat amal kebaikan dan berbakti kepada kedua orang tua adalah mengingatkan dia tentang kematian dan kubur serta akhirat.

Jika ada manusia yang melakukan tindakan yang merugikan dirinya (durhaka kepada kedua orang tua) kemudian dia mau mengingat tentang kematian dan kubur serta akhirat maka bisa menjadi penghalang yang mencegah dari perbuatan yang jelek dan durhaka terhadap kedua orang tua.

Juga dengan melakukan perkara tersebut, mampu memotivasi seseorang untuk selalu istiqamah di jalan Allah swt.. Sebaliknya, jika seseorang tidak mau mengingat kematian dan kubur serta akhirat, dia tidak akan memperoleh surga yang luasnya seperti langit dan bumi, mendapat murka dari Allah swt. dan akan masuk ke dalam neraka jahim (lihat Wabil waalidaini ihsaana hlm 85).

Karena itu, Nabi Muhammad saw. selalu menganjurkan kepada kita untuk mengingat kematian. Diriwayatkan dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw bersabda, "Perbanyakklah mengingat perkara yang merenggut kenikmatan dunia (kematian)." (HR at-Tirmidzi dalam kitab Sunannya bab al-qiyamah: 26, Ahmad: 2/293, Hadits shahih dan termasuk shahih menurut Albani).

Mengingat Kematian dan Kubur serta Akhirat
Hasan Bashri berkata, "Sesungguhnya perkara kematian itu terletak di akhirnya, supaya seseorang dapat melakukan zuhud di awal kehidupannya dan sesungguhnya perkara kematian itu terletak di permulaannya sehingga seseorang mempunyai perasaan takut di akhir kehidupannya.

Sesungguhnya berkawan dengan orang-orang yang memberikan perasaan takut pada dirimu sehingga akhirnya kamu memperoleh keamanan, itu lebih baik bagimu daripada berkawan dengan orang-orang yang memberikan perasaan aman pada dirimu, sehingga akhirnya kamu memperoleh ketakutan."

Abud-Darda r.a. berkata, "Ada tiga perkara yang membuatku tertawa sehingga aku sampai menangis, yaitu orang yang selalu mencari dunia sedangkan kematian selalu mencarinya, Orang yang mulutnya penuh dengan tawa sedangkan ia tidak tahu apakah Allah swt. Akan meridhai-Nya atau memurkai-Nya, dan Orang yang lupa terhadap Allah swt. padahal Dia tidak pernah melupakannya."

Diriwayatkan bahwa ketika sahabat Utsman bin Affan ra. berdiri di atas kubur, dia menangis sampai membasahi jenggotnya kemudian dikatakan kepada Utsman bin Affan : "Jika kamu menyebut surga dan neraka kamu tidak menangis dan bisa menangis di tempat ini". Kemudian Dia berkata ; "Saya mendengar Rasulullah bersabda, "Kubur adalah tempat persinggahan akirat pertama." (HR Ahmad dalam Armusnad-nya: 1/63).

Kubur itu bisa menjadi taman dari pertamanan surga atau kubur itu bisa menjadi jurang dari jurang-jurang neraka. Ketahuilah kematian itu cepat datangnya. Ingat akan datang suatu hari yang tidak ada jual beli dan tidak ada persahabatan akrab. Pada hari itu penyesalan tidak akan bermanfaat dan permintaan maaf juga tidak akan diterima.

Allah swt. berfirman, "Adapun orang-orang yang diberikan kepadanya kitabnya dari sebelah kanannya, maka dia berkata, ’Ambillah, bacalah kitabku (ini), sesungguhnya aku yakin, bahwa sesungguhnya aku akan menemui hisab terhadap diriku.’ Maka orang itu berada dalam kehidapan yang diridhai, dalam surga yang tinggi, buah-buahannya dekat, (kepada mereka dikatakan), ’Makan dan minumlah dengan sedap disebabkan amal yang telah kamu kerjakanpada hari-hari yang telah lalu. 

Adapnn orang-orang yang diberikan kepadanya dari sebelah kirinya, maka dia berkata ; "Wahai alangkah baiknya kiranya tidak diberikan kepadaku kitabku (ini). Dan aku tidak mengetahui apa hisab terhadap diriku. Wahai kiranya kematian itulah yang menyelesaikan segala sesuatu. Hartaku sekali-kali tidak memberi manfaat kepadaku. Telah hilang kekuasaan dariku." (al-Haaqqah: 19-29).

Jika kita telah mengingatkan anak-anak dengan kematian dan kubur serta akhirat, hisab, dan siksa yang akan diperoleh maka mereka akan semangat untuk berbuat kebaikan, taat kepada Allah swt. dan berbakti kepada kedua orang tua. 

Hati mereka menjadi bersih dan tidak akan berkarat dari dosa-dosa dan maksiat, akal mereka tidak akan terkena polusi pemikiran-pemikiran yang merusak dan jiwa mereka tidak akan bergantung terhadap dunia yang bersifat sementara dan menipu.

Dengan demikian, kita akan menghasilkan generasi yang baik yaitu generasi yang berbakti kepada kedua orang tua dan menjadi buah hati di dunia dan di akhirat. Sungguh indah kita bisa mendapatkan hasil tersebut.

Sampai bertemu kembali pada artikel berikutnya yaitu "Menjelaskan Bentuk-Bentuk Durhaka dan Mencegah Anak-Anak Melakukannya" yang merupakan point kelimabelas dari 51 point nasihat dari artikel utama tentang "ORANG TUA WAJIB MENCEGAH KEDURHAKAAN ANAK" untuk melindungi anak-anak mereka.  WALLAHU A'LAM BISHSHAWAB.

Mendidik Anak Dengan Pendidikan Keimanan

MARWAHISLAM.net | Apabila anak-anak telah berusaha berakhlak, seperti akhlaknya orang-orang mukmin serta menjauhi maksiat dan dosa maka Allah swt. akan memberikan pertolongan-Nya, yaitu menjadikan seorang anak yang berbakti kepada kedua Orang tua dan menunjukkannya jalan kebaikan dan kebenaran. Allah swt. berfirman,

"Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) Kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbakti." (al-Ankabuut: 69).

Dengan mendidik anak dengan pendidikan keimanan, dia mampu merealisasikan arti berbakti terhadap keduanya, dia akan meninggalkan perbuatan maksiat dan dosa walaupun dosa tersebut kecil dan akan berhati-hati dalam melakukan perbuatannya sehingga dia tidak terjerumus ke dalam dosa karena perbuatan durhaka kepada kedua orang tua, itu bertentangan dengan dasar-dasar keimanan.

Pendidikan KeimananSungguh bagus syair-syair berikut, "Tinggalkanlah perbuatan dosa, baik dosa itu kecil atau besar karena meninggalkan perbuatan dosa itu termasuk orang yang takwa."

"Berbuatlah kalian seperti orang yang berjalan di atas duri, dia akan berhati-hati dalam berbuat."

"Janganlah kalian meremehkan sesuatu yang kecil, sesungguhnya gunung itu terdiri dari batu kerikil".

Pendidikan keimanan terhadap anak-anak akan mampu mendorong mereka untuk berbakti, patuh, menjaga dari perbuatan jelek dan durhaka terhadap kedua orang tua. Dengan pendidikan keimanan akan mendorong anak-anak untuk bertakwa kepada Allah swt.. 

Dia adalah Zat yang selalu mengawasinya. Mereka akan mengetahui bahwa tiada sesuatu yang tersembunyi bagi-Nya baik di bumi atau di langit. Dia mengetahui sesuatu yang tersembunyi dalam pandangan mata dan mengetahui sesuatu yang tersembunyi di dalam hati.
Bersegeralah kalian untuk mengimbangi kejelekan dengan kebaikan karena kebaikan (dengan izin Allah swt.) dapat menghapus kejelekan dan berakhlaklah terhadap manusia dengan akhlak yang baik. Sesungguhnya orang yang paling utama untuk diperlakukan dengan baik adalah kedua orang tua. 

Maka rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan tawadhulah terhadap keduanya, supaya kita mendapat ridha Allah swt. 

Demikian juga, kalian harus menampakkan kegembiraan ketika dilihat oleh kedua orang tua, supaya mereka memberikan ridhanya, jangan enggan untuk mencium kepala dan kedua tangannya dan mintalah doa dan ridha dari keduanya agar kalian menjadi orang yang beruntung di dunia dan di akhirat.